Terapi Baru Yang Disebut Vitamin IV Sedang Marak Dipakai Terutama Oleh Artis

Terapi Baru Yang Disebut Vitamin IV Sedang Marak Dipakai Terutama Oleh Artis

Terapi vitamin IV dipelopori oleh John Myers dari Baltimore di Myers Cocktail, formula populer, dinamai menurut namanya oleh seorang rekan, sebagai metode untuk mengobati kondisi seperti serangan asma, migrain, dan fibromyalgia. Sebuah studi klinis tentang efek Myers Cocktail pada pasien fibromyalgia menemukan beberapa perbaikan tetapi tidak ada hasil yang signifikan secara statistik.

Terapi Baru Yang Disebut Vitamin IV Sedang Marak Dipakai Terutama Oleh Artis

Baru-baru ini, infus vitamin pekat telah dipopulerkan oleh selebriti seperti Chrissy Teigen dan Gwyneth Paltrow. Klaim yang meragukan adalah bahwa mereka dapat menyembuhkan mabuk, meningkatkan energi, “mengisi ulang pertahanan tubuh Anda” atau “memutar kembali waktu.” Beberapa klinik melangkah lebih jauh dengan salah mengatakan bahwa terapi IV dapat meringankan gejala penyakit jantung, diabetes, kanker, dan berbagai gangguan neurodegeneratif.

Suplementasi vitamin pada dasarnya tidak berbahaya dan dapat menyelamatkan nyawa bayi yang lahir prematur atau orang dengan defisiensi yang diketahui. Tetapi tubuh kita membutuhkannya hanya dalam jumlah sedikit seringkali hanya beberapa miligram yang dapat dengan mudah diperoleh dari diet seimbang. Vitamin yang larut dalam air yaitu vitamin C dan keluarga vitamin B tidak dapat disimpan dalam tubuh kita dan bahkan sedikit kelebihan akan keluar dalam urin kita. Vitamin yang larut dalam lemak yaitu, vitamin A, D, E dan K dapat disimpan di hati, jaringan lemak, dan otot kita, dan bisa berbahaya jika berlebihan.

Mengingat bahwa kita membutuhkan vitamin dalam jumlah yang sangat kecil dan memiliki mekanisme kritis dalam usus kita untuk menyimpan atau menghilangkannya setelah penyerapan, apakah ada alasan untuk membuat diri Anda terkena infus vitamin IV rekreasi?

Para ahli mengatakan tidak. Inilah alasannya. Drip bar membuat klaim bahwa mereka dapat meningkatkan kekebalan, menunda penuaan atau bahkan mencegah penyakit serius, yang semuanya hanyalah mitos.Ambil klaim umum bahwa suplemen vitamin C mencegah kita terkena pilek dan infeksi lainnya. “Uji coba skala besar telah berulang kali menunjukkan bahwa tidak ada bukti yang mendukung ini,” kata Ariel Igal, seorang profesor di Institut Nutrisi Manusia di Universitas Columbia. Studi yang melihat suplementasi vitamin C dosis tinggi dalam mengurangi gejala covid juga keluar dengan tangan kosong.