Stres Dan Kecemasan Berdampak Pada Penyakit Kardiovaskular

Stres Dan Kecemasan Berdampak Pada Penyakit Kardiovaskular

Interaksi sosial dan kehidupan sehari-hari terganggu, begitu pula ekonomi. Sekarang pada bulan Oktober, kasus COVID menurun dan tren ke arah yang benar, dan orang-orang kembali bekerja, tetapi ancamannya masih ada.

Stres Dan Kecemasan Berdampak Pada Penyakit Kardiovaskular

Di Amerika Serikat, menurut The Lancet, jurnal medis umum peer-review mingguan, pandemi telah menyebabkan peningkatan stres dan kecemasan, yang terkait erat dengan penyakit kardiovaskular.

Ada banyak masalah kesehatan mental yang bisa menjadi faktor risiko penyakit jantung. Kami telah menemukan bahwa orang-orang yang mengalami depresi atau yang mengalami banyak stres, terutama orang-orang yang tidak menangani stres dengan baik, berisiko lebih tinggi mengalami penyakit koroner dan serangan jantung, jelas Dr. Scott Martin, Direktur Kardiologi Intervensi di Stamford Kesehatan. Mereka dengan masalah jantung yang lebih stres cenderung memiliki hasil yang lebih buruk daripada mereka yang tidak, tambahnya.

Martin mengatakan bahwa penyakit arteri koroner, di mana orang mengembangkan arteri tersumbat yang dapat menyebabkan serangan jantung, adalah proses yang berkembang dari waktu ke waktu. Seringkali bisa dimulai dengan racun seperti asap rokok atau gula dalam darah dari diabetes, kata Martin. Tetapi stres emosional juga dapat menyebabkan kerusakan dan menyebabkan penumpukan plak di arteri.

Ketika orang stres dan takut dan tinggal di rumah, mereka tidak melakukan hal-hal yang sehat seperti tidur nyenyak dan berolahraga dan makan dengan benar. Pola makan mereka bisa terganggu dan mereka berhenti melakukan olahraga rutin, kata Martin. Jadi orang yang stres dan takut, selain dampak langsung dari stres, mereka berhenti melakukan hal-hal yang sehat dan melindungi mereka.

Di Stamford Health ketika pandemi paling buruk, prosedur elektif dibatalkan. Selain itu, pasien tidak datang untuk pemeriksaan dan perawatan normal karena takut tertular COVID-, kata Martin.

Pada musim panas hingga musim gugur tahun lalu, kami melihat orang-orang yang menunda perawatan rutin dan menjadi lebih sakit karenanya, kata Martin, meyakinkan penduduk bahwa sekarang aman untuk mencari perawatan medis. Dia mengatakan dia tidak mengetahui adanya kasus penularan COVID dari pasien ke pasien di Rumah Sakit Stamford.